Thursday, April 17, 2014

Kepoin Ge Pamungkas




Haiii sigmainers!!!! Apa kabar? Semoga tetep sehat aja yaaa. Oh iyaaa sigmainers, kayanya udah lama nih gak cuap-cuap di web kita. Pasti sigmainers sedih banget nih. Hahaha . Nahh, kita bakalan ngasih info yang kece banget nih sigmainers, tentunya yang berhubungan dengan kampus kita tercinta nih. So cekidot yaaaaaa!!!!
Beberapa hari yang lalu nih sigmainers kampus STT-PLN udah merayakan Dies Natalis yang ke-16. Btw, say HAPPY BIRTHDAY dulu buat STT-PLN dong. Nahh di acara Dies Natalis STT-PLN ini ada serangkaian acara. Salah satunya adalah pada tanggal 16 April 2014 ada Stand Up Comedy yang dibawakan oleh salah seorang comica terkenal di kalangan anak muda pastinya, ganteng, imut, lucu, menggemaskan, hahaha ngelantur kan. Dia ini comica juara 1 di ajang pencarian bakat di salah satu tv swasta Indonesia. Hayooo tebak. Tau gak nih? Yapp dia ini adalah GE PAMUNGKAS. Keren banget kan STT-PLN bisa datengin Ge Pamungkas.
Kebetulan nih Sigma Radio berkesempatan buat ngobrol-ngobrol kepo-kepo dikit sama Ge Pamungkas. Yukk kita simak interviewnya
Q: Haii Ge, gimana nih kabarnya?
A: Yappp, baik-baik aja nih.
Q: Akhir-akhir ini sibuk ngapain aja sih?
A: Selain syuting, kepo, trus ada comica story di Kompas, Ada juga smart di kompas juga, ada ILK di trans7, stand up, udah sih gitu doang, trus juga ngisi-ngisi acara jadi pembicara gitu, padahal gue sendiri gaktau gimana caranya public speaking tapi yaaaaudahlah haha.
Q: Nahh, kan Ge ini lagi booming banget, lagi terkenal-terkenalnya banget kan di kalangan anak muda, sebenernya siapa sih yang jadi inspirator Ge Pamungkas dalam stand up?
A: Banyak sih sebenernya, gak bisa disebutin satu per satu. Kaya Panji, Raditya Dika, om Indro, trus Ernest, Ari Kriting, comica-comica lokal sih sebenernya. Maksudnya gue belajar stand up bukan dari mentor-mentor doang tapi comica-comica lokal gue belajar dari mereka juga sih bahkan dari orang-orang komedian gitu, waktu di ILK bahkan ketemu mas Komeng, Cak Lontong. Belajar banyak juga sih dari mereka.
Q: Kalo pertama kali nih, perdananya Ge manggung stand up kapan dan dimana sih?
A: Perdananya itu September tahun 2011. Itu di cafe di Bandung. Ceritanya gue ini dijebak sama temen-temen gue. Gaktau kenapa temen-temen masukin nama gue dipanggil di akhir acara trus gue belum nyiapin materi sama sekali apalagi waktu itu ada yang tampil itu Mongol. Dan semua lucunya dia babat habis dan comica-comica selanjutnya gak lucu semua. 12 comica gak lucu dan gue yang ke13 menutup acara itu dengan improvisasi jadi gak nulis materi sama sekali. Cuma curhat doang dan lucu dan sejak saat itu diambil sama komunitas gitu.
Q: Jadi itu yaa pengalaman pertamanya, nahh untuk Stand Up kali ini, darimana pengembangan materinya?
A: Kalo gue sih tertariknya lebih ke relationship. Ya gue kaya ngasih tau gitu. Kan gue tuh jomblo selama 17 tahun dan setelah kuliah gue baru punya pacar. Jadi gue Cuma pengen ngasih tau aja taktik-taktik PDKT kaya gimana menurut cara gue. Intinya ngasih tau ke cewek-cewek kalo cowok tuh kaya begini lho.

Q: Trus, hal apa aja sih yang diperlukan untuk menjadi seorang comica yang wow gitu?
A: Intinya sih materi ya. Karena seorang comica itu dikenal dengan materinya dengan lelucon yang dia buat sendiri. Selain materi sih keberanian udah pasti itu. Trus yang ketiga itu mungkin pembeda. Apa yang memebedakan lo dari orang lain, dari comica-comica lain gitu. Ciri khas. Orang bakal mikir lucu itu relatif. Misal menurut gue Panji yang lucu, tapi bisa juga menurut yang lain Radit yang lucu gitu. Tapi kalo pembeda bakal ada yang unik gitu
Q: Ge sendiri kan sekarang udah jadi comica yang hebat, kapan sih waktu yang tepat buat belajar stand up? Menurut Ge sendiri gimana?
A: Gue sendiri juga gaktau kenapa gue bisa jadi terkenal. Gue pernah sih berada di suatu titik tertinggi dan gue jatuh sampai di titik terendah, maaf sebelumnya bukan gue sombong, tapi gue pernah jadi comica terbaik di Bandung trus gue jatuh gitu. Trus gue kaya merangkak-merangkak lagi. Jadi, ya gue bisa seperti sekarang ini mungkin sih karna ada satu hal yang gue pegang, kalo sukses itu gak ada jalan pintas. Jadi lo harus trial, error, trial, error, coba, gagal, sampai lo coba dan itu berhasil. Kaya gitu sih
Q: Mungkin aja nih suatu saat ketika seorang comica ngelucu dan itu garing, harus gimana nih?
A: Hahahaha. Sebenernya ada itu bombit. Jadi ada suatu materi yang harus disiapkan saat lu ngebomb. Itu jujur gue sendiri gak punya karena sulit banget untuk mengetahui teknik seperti itu. Ada juga namanya bombslide, bomb itu artinya gak lucu jadi abis ngebomb ya slide aja kaya yaudah deh relain aja jadi seakan-akan itu bukan punchline, jadi ketika banyak orang yang gak ketawa ya bikin aja seolah-olah itu bagian dari set-up, bagian dari jokesnya. Jadi orang bakalan mikir, oh itu gak ngebomb
Q: Nah buat film Ge sendiri yang rilis kemarin ada comic 8. Awalnya kan Ge sebagai seorang comica, kenapa bisa pindah genre ke film?
A: Sebenernya bukan pindah genre ya. Jadi stand up comedy itu adalah roots. Artinya ketika lo menjadi stand up komedian itu bukan patokan utama gitu, bukan akhir dari segalanya, bahkan bercabang. Mau keman gitu mau kemana. Ada yang mungkin ke musik, ada ke akting atau apa gitu. Nahh kebetulan kalo gue ke film itu ya Cuma belajar-belajar aja sih sekaligus mau cari tahu cara teknik menulis yang lucu karena lucu buat stand up sama film itu beda ya
Q: Nahh buat film yang akan rilis 8 Mei nanti da Marmut Merah Jambu tuh, apa kelebihanya?
A: Sebenernya bukan kelebihan sih tapi lebih berwarna lagi. Soalnya kalo kelebihan itu relatif gitu. Kalo comic8 itu kan genrenya lebih ke action tembak-tembakan yang absurd, nah kalo Marmut Merah jambu itu kita bisa lebih merasakan kalo itu bener-bener terjadi. Sebenernya kaya kejadian merampok bank yang gak lo rasain tapi lo tau gimana. Sebenernya suatu kejadian yang biasa yang absurd dikemas Raditya Dika jadi lebih keci
Q: Kalo menurut Ge, Stand Up comedy bakalan bertahan berapa lama?
A: Nahh ini gue gak tau. Awalnya sih gue pikir, wah kayanya Cuma 2 tahun doang nih. Bahkan ada yang bilang kalo stand up comedy, paling gak bertahan lama, Cuma kaya angin lalu  doang gitu. Tapi kalo dilihat sekarang selama 3 tahun ngasih angin positif kan maksudnya meningkat terus jadi yaa tulang dan daging sih kayanya, maksudnya tulang dan dan daging tuh yang satu apakah masyarakat masih minat dan stand up komediannya apa masih bisa kreatif gitu

Q: Pertanyaan terakhir nih buat Ge. Apa pesan Ge buat comica di StandUP PLN atau masyarakat awam yang mau mencoba jadi comica untuk mengembangkan diri mereka?
A: Mungkin tadi kan ada kaya Trial-Error gitu. Ya jadi jangan takut untuk memulai tapi yang ada itu takut buat berhenti. Udah gitu aja
Q: Oke deh thanks banget nih Ge udah ngluangin sedikit waktunya buat Sigma Radio
A: Yapp oke sama-sama. Sama-sama
Gimana nih sogmainers? Keren abis kan? Seru banget deh pokoknya. Oke kayanya udah dulu artikelnya. Masih banyak informasi yang ngantri buat di posting dan dibagikan sama sigmainers. Yuuuukkk dada........
Redaksi Sigma Radio